Menjelang MPASI Aldebaran

Yeay… 10 hari Baran MPASI. Ya Allah time flies so fast. Perasaan baru kemarin galau karena Baran nggak lahir-lahir. Padahal udah lewat HPL. Udah makan duren berglundung-glundung. Udah minum jus nanas sampai kembung. Udah ‘disiksa’ pijit accupresure sama Mbak Yuli sampai biru. Nggak lahir juga. Ehhh… bentar lagi udah makan aja.

Kalau ditanya persiapan apa buat MPASI Baran? Hehehe… nggak heboh banget sih. Beda jaman Aleisha dulu yang semangat berburu peralatan dan buku-buku resep MPASI. Sekarang sih pingin beli hand blender sama kukusan panca guna aja karena yang lama udah rusak. Selebihnya lungsuran dari mbaknya. Jadi menjelang MPASI Baran saya memilih memperbanyak ilmu. Sekarang sih sedang menuntaskan nonton channel youtube-nya dr Tiwi.

Baca: Perlengkapan MPASI Aleisha

Continue reading

Mengapa Aldebaran Bau Tangan Akut?

 

Nggak kerasa ya udah sebulan aja blog ini nggak tersentuh. Sejak tantangan ngeblog bareng mamak Rumah Puspa usai, blog jadi mangkrak lagi *mamak males 😀 Kali ini saya mau nulis curhatan aja tentang Aldebaran.

Menjelang lebaran, banyak berseliweran di timeline FB kalau momen lebaran pasti ditanya pertanyaan nggak penting.

“Kapan nikah?”

“Kok belum hamil?”

“Kapan si kakak dikasih adek?”

Saya juga kena kok. Tapi memang agak beda dikit sih. Bukan pertanyaan mainstream ala ala lebaran. Udah bisa nebak pasti. Kan saya tulis di judul blogpost. Yup, kenapa Aldebaran bisa bau tangan akut?

Sebenarnya saya nggak masalah sih ketika ditanya kenapa kok sampai Baran gendongan melulu. Tapi yang bikin saya baper, komentar-komentar yang seolah menunjuk saya sebagai biang keladinya.

“Dibiasain sih!” Continue reading

Aleisha Belajar Puasa

Sumber gambar: itunes.apple.com

Sumber gambar: itunes.apple.com

Ramadhan tahun ini Aleisha mulai belajar puasa. Kebetulan usianya 4 tahun. Udah bisa diajak komunikasi 2 arah. Alhamdulillah sampai hari ke 5, Aleisha berhasil puasa sampai bedug a.k.a adzan Dzuhur. Dulu waktu saya kecil bilangnya puasa bedug. Lalu mulai puasa lagi jam 2 sampai Maghrib.

Aleisha kuat? Ya sebenarnya dia bentar-bentar nanya, kapan adzan, kapan boleh minum, atau bilang Cica lapar. Terus bentar-bentar buka kulkas pegang-pegang makanan. Yandanya sampai ketawa ngekek.

“Nduk, perasaan baru kemarin Yanda yang begitu (buka-buka kulkas pas puasa -red). Sekarang ngajarin anak puasa.”

Yang lucu dari proses mengajarkan Aleisha belajar puasa adalah saya sendiri nggak puasa. Awalnya mencoba puasa, tapi kok siang-siang Baran yang masih ASIX rewel. Terus popoknya kering dari jam 2 – 5 sore. Biasanya kan udah penuh. Ya udah saya nggak mau dzolim sama Baran. Nah, sendiri nggak puasa tapi lagi ngajarin anak puasa kayak Tom and Jerry. Kadang saya sembunyi-sembunyi ke kamar makan. Atau diam-diam ke dapur ambil minum. Belum kegap Aleisha sih. Semoga aja nggak ya *lol.

Oh iya untuk mengajarkan Aleisha puasa saya mencoba kiat berikut ini.

1. Tidak Memaksa

Buat saya mengajarkan Aleisha puasa di usia balita adalah untuk mengenalkan dan membiasakan berpuasa. Karena nggak ada kewajiban berpuasa untuk anak yang belum baligh. Disiplin berpuasa kan nggak bisa bim salabim anak langsung mau puasa sehari penuh. Tapi sebagai seorang muslim, Aleisha harus mengerti bahwa puasa di bulan Ramadhan wajib hukumnya. Jadilah saya dan suami memutuskan untuk mulai mengajarkan puasa tahun ini. Continue reading

Tentang Jumlah Anak

Sumber gambar: www.brisbanekids.com.au

Sumber gambar: www.brisbanekids.com.au

Mau tutup pabrik atau masih nambah?

Pertanyaan yang sering dilontarkan usai saya melahirkan Baran. Hmmm… dulu jaman kuliah saya pingin punya anak 7. Wow! Hehe… soalnya saya merasakan jadi anak tunggal selama 15 tahun itu nggak enak. Ketika teman-teman saya punya adik, saya ‘memungut’ anak-anak tetangga yang masih balita dan mengajak mereka bermain. Saya inget banget waktu SMP kelas 1, ada tetangga berusia 2 tahun yang lengket banget. Namanya Salsa. Setiap saya pulang sekolah, dia menunggu di jendela rumahnya. Lalu setelah ganti baju, saya langsung menggendongnya ke rumah. Bahkan saking lengketnya, saat saya menggendong anak tetangga yang lain, dia pasti nangis kejer. 

Lalu setelah 15 tahun pingin adik, akhirnya saya punya adik. Yup, saya baru punya adik kelas 1 SMU. Dan ketika dia berumur 3 tahun, saya kuliah. Sampai sekarang saya nggak pernah kembali ke rumah dalam jangka waktu lama. Maksudnya paling cuma liburan pulangnya. Itulah makanya saya pingin punya anak banyak. Biar rumah ramai.

Plus waktu kuliah, saya didoktrin sama temen kosan tentang jumlah anak yang banyak. Continue reading