Ketika Bapake dan Mamake Ngadu Sama Anak

Ahad pagi adalah hari bermalas-malasan sedunia. Iya dong secara dari Senin-Sabtu bangun pagi melulu. So seminggu sekali bolehlah bermalas ria. Ahad pekan lalu usai sholat Subuh dan tilawah, saya plus si doi back to bed. Menyalakan TV buat nonton berita. Ngobrol-ngobrol bentar. Sampai akhirnya gak sadar alias tewas again *hihihi.

 

Hmmm… Lagi asyik-asyik peluk guling, HP meraung-raung. Aduh siapa sih telepon pagi-pagi. Dengan amat sangat malas, saya bangun dan mengambil HP. Hah ternyata dari bapake. Waduh musti, kudu, dan wajib diangkat. Bapake paling tidak suka kalau telepon, tidak diangkat. Disangka anaknya sombong kali ya. Tidak menghargai orang tua. Astaghfirullah bukan begitulah bapake. Begitu telepon diangkat, suara menggelegar bapake membobol jantung.

“As, kamu bilang sama ibumu. Suruh pulang tanggal 27 sama ibu Kasdim. Gak usah ikut jalan-jalan sampai selesai. Suruh pulang! Emangnya bisa pulang sendiri? Kalau hilang gimana?”

 

Jadi ceritanya begini, temans. Mamake ini sekarang statusnya di Jakarta sejak tanggal 18 November. Bareng ibu-ibu persit nan ganjen pada pingin jalan-jalan liat Jakarta sama Bandung. Mereka ber-30 naik kapal dari Sorong ke Jakarta.

 

“Iya mau pada ke Tanah Abang, Mangga Dua, Monas, Taman Mini, Dufan, Bandung.”

 

“Hah? Dufan juga? Ngapain? Emang pada berani naik mainan Dufan?” Langsung pegang kening.

Mengapa saya mendadak pening? Ya ampyun mereka kan udah pada tuwir-tuwir. Gak nyadar ya. Berani gitu naik Tornado, Halilintar, de el el. Kagak bakalan copot jantung? Haduh beneran genit dah ibu-ibu. Terus mau lihat-lihat saja? Mending gak usah. Buang-buang duit *hehehe.

 

Setelah bapake marah-marah, mamake telepon. Walah apalagi ini. Orang tua kok pada ngadu sama anaknya.

 

“Ibu mau ikut sampai selesai. Nanti pulang sama Bu Djafar dari Surabaya. Ketemuan di Kerten.”

 

Kepala saya cenat-cenut lagi. Mau gak mau saya harus mengantar ke Solo. Masalahnya mamake dari jaman muda tidak pernah kemana-mana sendiri. Kata bapake kayak lady. Tinggal nyangklong tas kecil. Semua-semua bapake yang urus.

 

“Udah gak usah antar. Nanti ayah marah.”

 

Yup, bapake melarang saya pergi-pergi karena lagi hamil. Terus kalau hamil musti di rumah saja? Wah bisa obesitas saya. Kali bapake terinspirasi dari teman saya waktu hamil.

 

“Aku gak bisa pergi jauh-jauh. Nanti bayi gimana?”

 

Dan betul teman saya itu sekarang gembrot. Lagipula kata dokter gak papa kok. Kondisi janinnya sehat. Setelah sedikit-sedikit merayu akhirnya boleh pergi. Dengan syarat harus naik eksekutif dan si doi ikut. Makin cenat-cenut. Rencana mengantar mamake tanggal 30. Ya Allah… Itu tanggal tua. Duit dari mana naik eksekutif.

 

Dari cekcok bapake dan mamake, saya mengambil satu pelajaran. Ternyata walau sudah lama menikah, terkadang suami istri mengalami masalah komunikasi. Padahal mereka sudah saling kenal lama. Seharusnya lebih bisa saling memahami. Karakter mamake dan bapake ini memang rada-rada aneh. Mamake orangnya kaku. Irit ngomong. Tapi ngeyel. Nah bapake lebih bisa bicara dengan enak. Tapi gak suka dibantah. Terus anaknya? Kebanyakan ngomong, suka membantah, dan ngeyele pol *hahahaha. Ya mamake dan bapake kadang mengalami kendala komunikasi. Jadi sering cekcok begitu. Tapi gak lama kok cekcoknya. Tidak sampai satu jam sudah haha hihi lagi. Dasar suami istri!

 

Lucunya lagi mereka masih membutuhkan media untuk menyampaikan maksud hati masing-masing.

“Bu, udah sih pulang aja tanggal 27.”

“Gak mau. Mau ikut sampai selesai.”

Hhhmmm… Baiklah saya mengerti. Mamake ini mungkin terlalu lama terkungkung di Sorong. Jalan-jalan kalau cuti saja. Ya wajar bila butuh refreshing.

“Biarin sih, Yah, Ibu jalan-jalan dulu. Jarang kan ibu seneng-seneng.”

“Ya Ayah sebenarnya gak papa. Cuma ibumu ngomongnya gak enak.”

So, pengaduan pada anak berakhir damai. Tinggal saya dan si doi yang sepertinya harus menadah tangan sama Allah.

“Ya Allah semoga bisa beli tiket kereta eksekutif Jakarta-Solo PP. Amiin….”

3 thoughts on “Ketika Bapake dan Mamake Ngadu Sama Anak

  1. asli lucu banget as,meski umur udah matang tp watak g berubah ya…. tp podho ae kok ibu ro bapk ku jg ngono…. masih mending bulek sri irit ngomong lha klo ibu q,radio lg on air…) *sorry mom g maksud. …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


2 + = five