6 Alasan Saya Nggak Bisa LDR Dengan Suami

Jujur, saya sangat salut kepada para ibu yang berada dalam kondisi berjauhan dengan suami a.k.a LDR (long distance relationship). Bukan hanya dari suami, tapi juga jauh dari keluarga, orang tua atau mertua. Memiliki anak lebih dari tiga. Bertemu suami seminggu sekali, dua minggu sekali, sebulan sekali, atau bahkan hingga setahun sekali. Dan ibu tersebut sanggup menjalani kesehariannya dengan sangat kuat. Kok saya jadi merinding ya membayangkannya.

Iya, karena saya nggak sanggup jika harus berjauhan dengan suami. Lha wong kalau suami bilang….

“Nanti pulang malam ya…”

“Besok ada agenda yang harus nginep.”

“Minggu depan ke luar kota tiga hari ya…”

Reaksi saya adalah bibir manyun lima senti. Iya sih emang lebay. Soalnya sejak menikah, nggak pernah jauh dari suami. Dan saya memang tipe istri yang nggak bisa LDR-an. Kenapa? Ini alasannya….

1. Ambang batas kewarasan saya hanya sampai Isya’

Mengerjakan pekerjaan rumah tangga tanpa ART dan laundry kiloan, dengan anak super aktif, membuat saya memiliki batas kewarasan. Begitu adzan Isya’ berkumandang, biasanya emosi saya mulai naik turun. Apalagi kalau Aleisha mulai berulah. Mau ini, mau itu, tapi baterai emaknya udah ngedrop. Dan suara motor suami pulang menjadi penyumbang 20% extra tenaga. Lebih bahagia lagi jika Aleisha diambil alih yandanya. Terus emaknya bisa rebahan, pegang hape, atau ngeteh cantik sebentar. Haduh… heaven rasanya.

 

2. Saya suka curhat remeh temeh

Setelah suami minum, makan, dan mandi, mulut saya bakal langsung nyerocos. Cerita anak lah, cerita galau lah, cerita apa aja pokoknya. Cukup untuk menambah baterai saya 20% lagi. Ya meski saya tahu kadang suami cuma bereaksi… hmmm… atau yaaaa… atau sekedar ngangguk. Lha kan kalau yg LDR bisa cerita by phone, BBM, atau WA. Iyaaa, tapi saya lebih suka ceritanya face to face. Ingat waktu pulang ke Sorong setahun lalu. Selama sebulan di sana, kami telponan agak lama hanya sekali. Itu pun kagok-kagok gimana gitu. Pas balik ke Bekasi, baru naik taksi dari bandara, mulut udah nyerocos kayak mercon.

 

3. Saya suka dipijitin

Kan bisa tuh, Sis, panggil tukang pijit.

Iya emang sebulan atau dua bulan manggil mpok tukang pijit. Bayar 30 ribu untuk pijitan selama 1,5 jam. Jujur kalau suami yang mijit cuma 5 – 10 menit. Tapi pijitan pakai rasa cinta itu bedaaaaa…. Apalagi sambil ngobrol-ngobrol ringan. Capek seharian bablas deh. Dan pijitan penuh cinta itu menyumbang extra charge baterai 40%.

 

4. Saya nggak tidur nyenyak kalau nggak ada suami

Sisanya yang 30%, tidur nyenyak. Tapi misal suami nginep atau lagi ke luar kota, duh 1 – 2 jam sekali bisa kebangun. Padahal aslinya saya ini pelor. Malah kata teman yang pernah sekosan, bom aja nggak sanggup membangunkan saya *lebay deh dia.

Jadi kalau ada suami, sisa baterai yang 30% itu bisa tercharge sempurna. Pagi-pagi baterai saya full 100% lagi. Tapi tetep yaaa… full 100% itu harus diimbangi kualitas hubungan dengan Allah. Berasa banget emosi kalau misalnya tilawah kelewat *bukan pencitraan.

 

5. Nggak ada yang bantu beberes rumah

Alasan kami nggak pakai ART, walau yang pulang pergi, karena suami nggak suka ada orang lain di rumah dalam waktu yang lama. Pasti kan ART bakal tahu bila di rumah sedang ada problem. Terus kata suami lagi, biar pekerjaan rumah jadi ladang amal buat saya. OK, setuju. Tapi saya bukan wonder woman yang bisa menyelesaikan semua pekerjaan rumah. Yaaa… udah jadi rahasia umum kalau pekerjaan rumah itu nggak ada habisnya, nggak ada deadlinenya, nggak ada berhentinya. Baru di pel, Aleisha numpahin es krim. Baru selesai cuci piring, Aleisha ambil buat mainan. Wis ngono kae lah. So… saya butuh bantuan. Dan suami mengambil alih 1 atau 2 pekerjaan rumah.

 

6. Kami jauh dari keluarga

Orang tua di Sorong. Nanti pensiun pun ke Delanggu. Mertua di Lampung. Kami merantau di bulan… eh Bekasi. Hidup jauh dari keluarga, bareng sama suami aja tuh kadang berasa beratnya. Berat karena nggak bisa nitipin anak bentar buat pacaran *hihihi. Nggak ding. Semua-semua harus dihadapi berdua. Susah senang, berdua. Benaran lepas dari bantuan orang tua. Saya sih seneng-seneng aja menjalani perantauan. Cuma ya kalau suami nggak ada, widih berasa banget beratnya. Kebayang anak tiba-tiba sakit. Atau atap rumah ambrol. Iya sih Alhamdulillah punya tetangga yang baik. Tapi tetep sungkan juga.

 

Terus… terus… misalnya nih yaaa harus LDR gimana? Belum terjadi kan? Berarti belum jadi takdir kan? Berdoa… berdoa… berdoa… Semoga bisa selalu mendampingi suami. Kalau pun ke luar kota, yaaa paling lama seminggu aja deh. Andaikan pindah kerja atau study ke luar negeri…. Ikooootttttt….

Regards,

 

28 thoughts on “6 Alasan Saya Nggak Bisa LDR Dengan Suami

  1. Aku pernah mak LDR sm suami, selama 5 thn, skrg dah gak LDR lg. Tp alhamdulillah rmh ortu msh dkt. Alasan2 ga bs jauh dari suami itu sama bgt lah.. aku jg gtu hihihi.. btw mak.. sesama warga bekasi, hayu yuk kpn2 kita kodpar 🙂

  2. Tos kibas bendera putih. Aku jg gak bisa jauh sama suami. Deket juga sama ortu tapi gak enak kl hrs pindah kerumah ortu. Kemarin2 suami kerja keluar kota Dan gak ada hasilnya hahaha #malahcurcol akhirnya kita kerja bareng hasilnya Alhamdulillah. Semoga kita selalu deket sama anak suami kita ya mak Amiiinn…

  3. Beberapa alasan sama mbak…tapi batereku biasane ngedrop klo dah maghrib. Maghrib, istirahat…ganti agenda aja ding…nemeni anak belajar. Eh…ini pertama aku mampir. Salam kenal mbak..

  4. Sebelum jadi suami, sy LDRan selama 4tahun tapi nyantai2 aja. Trus kami nikah, setelah setaun barengan kami harus LDRan lagi. akhirnya 4 bulan kami Ldr an lagi,rasanya beraaaaat bgt Ldr yg kali ini, beda sama dulu. Untung skrng uda barengan lg. 😀 Setuju bgt sama poin pertama, setelah sibuk seharian, suara motor suami bikin energi naik lg 😀

  5. Sebelum menikah saya merasakan LDR, dan setelah menikah sempat LDR 2x sm suami ditinggal kerja ke luar negeri. Ada suka dan dukanya, tapi sekarang saya ga mau LDR lagi. Bersama itu lebih indah ya ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


2 × = ten