7 Perbedaan Aleisha dan Aldebaran

13181176_10209254480058493_686603224_n

Hari kedua tantangan ngeblog dari mamak-mamak Rumah Puspa. Temanya unik deh. Ambilah sembarang buku di dekatmu, buka halaman 2 dan mulailah bercerita dengan ‘kata pertama’ yang kamu baca.

Kebetulan banget lagi baca ulang buku Mendidik dengan Cinta, karya Bunda Irawati Istadi. Eh tapi begitu saya buka halaman 2 ternyata kosong *LOL. Berarti halaman 3 ya. Dan saya memilih kalimat pertama, bukan kata pertama. Soalnya kata pertama cuma ‘setiap’. Lha jadi bingung kan menulis apa. Jadilah saya ambil kalimat pertama. Setiap anak berbeda dan unik.

13236193_10209254479658483_577752517_nYess, semua mamak pasti setuju lah setiap anaknya punya perbedaan. Kembar aja beda. Apalagi kakak-adik. Berhubung lagi malas nulis yang berat-berat, mau cerita aja perbedaan Aleisha dan Aldebaran. Bukannya Baran baru 3 bulan? Emang udah kelihatan bedanya? Udah dong. Tapi ya belum banyak. Makanya cuma 7. Itu pun saya tulis sejak dari hamil.

1. Kehamilan

Aleisha hadir melalui program hamil. Iya, jadi karena 1,5 tahun kosong, saya mencoba untuk menjalani program kehamilan. Alhamdulillah sih 4-5 bulan berhasil hamil. Kalau kelamaan bisa jebol deh rekening.

Baca: Ngesot Gara-gara HSG

Nah, kalau Aldebaran hamilnya nggak direncanakan. Saya kan pinginnya tahun ini baru hamil dan tahun depan melahirkan. Kebetulan akhir tahun ini orang tua saya pensiun dan pindah ke Klaten. Saya pinginnya melahirkan di Bidan Kita. Ternyata emang rezekinya lahiran di Rumah Puspa lagi. Tapi beruntung karena bisa kenalan sama mamak-mamak Rumah Puspa yang super kece.

2. Ngidam

Pas hamil Aleisha ngidamnya biasa aja. Hanya ingin Dunkin Donut sama kepiting lada hitamnya D’Cost. Cincai lah tinggal minta tolong OB beliin. Waktu itu kan masih kerja.

Hamil Aldebaran rada nyeleneh deh ngidamnya. Pingin nasi kuning. Lha gampang itu kan. Nasi kuning di mana-mana ada. Ihhh nggak mau. Saya maunya nasi kuning yang dimasak sama tetangga di Papua. Lha dalah… ono-ono wae. Soalnya nasi kuning tetangga di Papua itu endes banget. Lauknya ada cakalang dicabein yang bikin ngiler. Tapi saya realistis kok. Nggak sampai nyuruh orang tua kirim pakai Garuda *hahaha. Dan pada akhirnya keturutan pas ibu saya datang untuk menemani lahiran. Beneran dibawain nasi kuning yang dimasak sama tetangga. Saya kan hapal rasanya.

3. Mabok

Hamil Aleisha blas nggak mabok… nggak sakit. Flu sekali aja nggak pernah. Malah sampai 5 bulan saya masih ngejar-ngejar bus sepulang kerja.

Aldebaran tuh ampun deh bikin emaknya mabok nggak karuan sampai bulan ke 4. Makan sih doyan, tapi keluar terus. Minum setengguk aja muntah. Sampai suami bilang badan saya kayak tanaman layu. Asemmm… Belum lagi sering kena flu. Rencana mau puasa sebulan, nyatanya cuma kuat 5 hari.

4. Kelahiran

Aleisha lahir 40 minggu 2 hari. Mules intens Subuh, eh baru mbrojol Maghrib. Mana setiap mau tidur dibangunin terus sama mertua. Haduh rasanya tuh capek dan ngantuk berat. Menjelang pembukaan lengkap saya lemes banget tsayyy. Awalnya nggak niat water birth. Berhubung saya udah nggak punya tenaga, akhirnya sama Mak Yuli disiapin kolam dan air hangat.

Baca: Merajut Kisah Kelahiran Aleisha

Ternyata Aldebaran lahir lebih molor lagi. Nyaris 42 minggu. Asli bikin galau emaknya. Tapi prosesnya lebih cepat. Subuh mules teratur, jam 09.30 udah lahir di kasur. Jadinya kasur birth *LOL. Sebenarnya sih pingin water birth lagi. Cuma karena saya udah nggak kerja, dari suami nggak cover melahirkan, plus hamil kedua nggak direncanakan, makanya dana pas-pasan. Dan saya maunya hari ke 7 aqiqahan. Cowok bo. Kambingnya 2. Jadilah kasur birth aja yang biayanya setengah dari water birth.

Terus kalau setelah melahirkan Aleisha, semua baik-baik aja. Kelahiran Aldebaran sedikit membuat heboh karena saya pakai acara pingsan dan dilarikan ke Rumah Sakit. Cerita lengkapnya lahiran nanti aja deh dibuat blogpost sendiri.

5. Menyusui

Aleisha baru bisa menyusu hari ke 5 setelah lahir. Puting saya yang inverted membuat dia kesulitan menyusu untuk pertama kalinya. Dan selama 5 hari itu saya mencarikan ibu susuan untuk Aleisha. Sampai disapih, Aleisha cuma mau nenen dari PD kiri. PD kanan benar-benar nggak ada bulatan puting sama sekali.

Baca: Perjuangan Awal Menyusui

Aldebaran bisa menyusu di hari ke 2. Karena udah dihisap mbaknya, putting sebelah kiri keluar. Kalau yang kanan tetap aja mendelep. Udah cetakannya dari Gusti Allah. Meski akhirnya Aldebaran mau menyusu di PD kanan setelah 3 bulan.

Baca: Menyusui Dengan Satu Payudara Untuk Kedua Kalinya

6. Rewel

Aleisha itu bayi paling enak. Kerjaannya nenen dan tidur. Jarang banget nangis. Bisa dihitung dengan jari suara tangisnya. Meski sering digendong, tapi dia nggak manja.

Baca: Bau Tangan? Siapa Takut!

Nah, Aldebaran kebalikannya. Rewel dan manjanya ampun-ampunan. Sakaw sama nenen. Bisa tidur nyenyak kalau digendong. Tidur nyenyak di kasur cuma malam aja. Itu pun kalau udah jam 10. Bener-bener bikin mamaknya jadi zombie dan nggak bisa pegang kerjaan rumah.

7. Kado

Waktu lahiran Aleisha, banyak banget dapat kado barang dan ada yang samaan. Gendongan aja sampai 7. Tas bayi ada 10 mulai dari gede sampai yang kecil. Belum perlengkapan lainnya. Akhirnya beberapa ada yang dijual, ada juga yang buat kado lagi. Habis bingung gimana nyimpennya.

Pas Aldebaran malah banyak dapat mentah. Ini sih emaknya yang seneng, Bisa buat beli booster ASI yang enak-enak.

13010824_10209037540075129_7619437107138650386_nKayaknya sekian dulu cerita perbedaan Aleisha dan Aldebaran. Lha Barannya masih 3 bulan. Nanti kalau udah toodler bakalan kelihatan lebih banyak lagi perbedaannya.

Regards,

 

One thought on “7 Perbedaan Aleisha dan Aldebaran

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


+ one = 7