Cerita GTM dan GMM Aldebaran


Mamak lagi stres berat! Duh GTM (Gerakan Tutup Mulut) dan GMM (Gerakan Mulut Melepeh) tuh bener-bener ya bikin hati para emak rontok. Udah masaknya susah payah, berusaha bikin menu yang enak dan bernutrisi, ehhh… anaknya mingkem sak mingkem-mingkeme. Lebih kesel lagi kalau udah susah payah masuk mulut, dihempas a.k.a dilepeh begitu saja. Ya Tuhan! Apalagi pas tanggal tua, dibela-belain beli daging, jebul anaknya GTM dan GMM. Duhhh… maunya sih ikhlas. Tapi kok berat yaaa… berat banget. Dek, daging mahal, Dek. Hiks…

Yang bikin stres tuh apa, khawatir banget Baran kurang nutrisi. Kan dia lagi masa pertumbuhan yang butuh banyak protein. Mana bocahnya pecicilan, maunya playon di depan rumah. Ya ampun mamak senewen banget tauk setiap lihat timbangan, jarumnya nggak geser ke kanan. Masih bagus ajeg. Gimana kalau malah geser ke kiri alias turun. Kebayang dulu Baran seret banget naik BBnya, dan nyaris suplementasi sufor, mamak rasanya pingin jambak-jambak rambut. Continue reading

Mencoba Rib Eye Beef Untuk Boost BB Aldebaran

Duh emang ya, BB anak itu salah satu the most thing yang bikin para emak galau. Pinginnya sih cuek. Tapi kalau yang mengomentari keluarga atau saudara rasanya… hmmm… baper juga. Di group Rumah Puspa, kalau curhat BB dibuka, tumpah ruah deh semua uneg-uneg mamaks. Ada yang sampai ke DSA karena 3 bulan berturut-turut BB anak nggak naik. Ada juga yang ngerayu Mbak Chris, ownernya SAE, minta dibuatin essential oil supaya anaknya mau makan. Ada yang harus terapi enzim, karena nutrisi makanan nggak terserap tubuh. Yang lebih ngenes lagi, ada yang neneknya memanggil cucunya dengan sebutan kurus. Kalau yang terakhir mah bikin baper kuadrat 😀

Enaknya di group Rumah Puspa, meski menggalau berjamaah tentang BB anak, kami berdiskusi dan saling member solusi. Cici, salah satu kawan di group, menawarkan minyak ikan herbal untuk menambah nafsu makan. Namun minyak ikan ini untuk usia satu tahun ke atas. Alhamdulillah beberapa anak cocok dan BBnya mulai naik. Sedangkan untuk yang bayi a.k.a di bawah satu tahun, usahanya dengan memberikan menu yang tinggi protein plus lemak tambahan. Cuma ya memang sih mulai usia 9 bulan kenaikan BB bayi mulai irit. Huft…

Lalu Mbak Siska sharing dia lagi mencoba kasih Rayi daging sapi bagian rib eye. Katanya sih rib eye bisa mendongkrak BB anak. Mbak Siska tahunya dari IG Elizabet Zenifer. Saya pun langsung meluncur ke IGnya Cici Eliz. Yess BB Baran emang lagi bermasalah 2 bulan kemarin. Selama 1,5 bulan blas nggak naik meski se ons. Terus kena batuk pilek ketularan mbaknya. Kelar lah si BB kalau udah batpil. Pasti turun.

Jadi di IG Cici Eliz dijelaskan, untuk menge-boost BB David, putranya, beliau memilih makanan yang tinggi protein dan lemak. Contohnya seperti rib eye beef, paha ayam kampung, dan ikan salmon. Continue reading

Menjelang MPASI Aldebaran

Yeay… 10 hari Baran MPASI. Ya Allah time flies so fast. Perasaan baru kemarin galau karena Baran nggak lahir-lahir. Padahal udah lewat HPL. Udah makan duren berglundung-glundung. Udah minum jus nanas sampai kembung. Udah ‘disiksa’ pijit accupresure sama Mbak Yuli sampai biru. Nggak lahir juga. Ehhh… bentar lagi udah makan aja.

Kalau ditanya persiapan apa buat MPASI Baran? Hehehe… nggak heboh banget sih. Beda jaman Aleisha dulu yang semangat berburu peralatan dan buku-buku resep MPASI. Sekarang sih pingin beli hand blender sama kukusan panca guna aja karena yang lama udah rusak. Selebihnya lungsuran dari mbaknya. Jadi menjelang MPASI Baran saya memilih memperbanyak ilmu. Sekarang sih sedang menuntaskan nonton channel youtube-nya dr Tiwi.

Baca: Perlengkapan MPASI Aleisha

Continue reading

[RESEP] Nasi Tim Ikan (1Y+)

Astri Hapsari | @AstriHapsari_

Kemarin, lagi lihat-lihat file foto, nemu beberapa foto MPASI Aleisha waktu umur satu tahun. Salah satunya, nasi tim ikan. Menu ini adalah favorit Aleisha. Kalau udah makan pakai nasi tim ikan, wuih telap-telep. Cepet banget habisnya.

Sebenarnya saya memasak menu ini sebagai olah ikan salmon. Aleisha tidak terlalu suka ikan salmon. Mau sih, tapi diemut lama. Cuma emaknya maksa banget *hihihi. Nah, kalau dimasak dengan resep ini, dia bisa habis banyak. Eh, giliran udah agak gedean, malah enggak pernah dikasih ikan salmon.

Resep nasi tim ikan, saya contek dari buku Buku Pintar Menu Balita 30 Hari karya Pak Wied Harry. Tapi saya ingin mendokumentasikannya di blog. Ini dia resepnya….

Resep Nasi Tim Ikan

Untuk 2 porsi

 

Bahan:

  • 75 g nasi
  • 300 ml air
  • 50 g wortel, potong dadu kecil-kecil
  • 50 g kacang polong beku
  • 1 sdm minyak goreng
  • 2 siung bawang putih, keprek
  • 100 g daging ikan salmon atau ikan lainnya, cincang kasar
  • 1 sdm kecap manis
  • 1 sdm kecap asin
  • 3 sdm air
  • 1 sdm daun bawang, iris tipis

Cara Membuat:

  • Masak air dan beras hingga air habis, angkat. Masukkan wortel dan kacang polong, aduk rata.
  • Tumis bawang putih hingga harum. Masukkan ikan dan aduk hingga ikan kaku. Tambahkan kecap manis, kecap asin, air, dan daun bawang. Aduk, angkat.
  • Masukkan tumisan ke mangkuk kaca tahan pana, tambahkan nasi. Lalu kukus 30 menit. Sajikan hangat.

 

 

Regards,

Facebook : Astri Hapsari | Twitter : @AstriHapsari_ | Instagram : AstriHapsari_ | www.rumah-astri.com | www.AstriHapsari.com