Cerita Toilet Training Aleisha

Belum pernah fotoin Aleisha toilet training. Tapi kira-kira mirip begitu 😀 (Sumber gambar: http://berandanisa.wordpress.com)

Sebulan ini nggak belanja diaper itu sesuatu banget. Sesuatu untuk kantong (baca: hemat) *hihihi. Lho kok nggak pakai clodi? Hayo pasti ada yang mbatin begitu kan. Nggak papa kok. Sebenarnya yaaa… saya itu punya clodi 12 biji. Dari belum melahirkan pun saya sudah bertekad untuk go green. Tapi kenapa akhirnya pakai disposable diaper? Karena kereta. Hyaa kereta di salahin :p Ya coba saja naik kereta di jam kerja. Rasakan sensasi encoknya *buahahahaa. Ya, mencuci clodi kan banyak pakemnya. Saya nggak enak kalau memberikan penjelasan dengan sangat detil ke eyangnya genduk. Khawatirnya dikira ngajarin orang tua. Alhasil clodi jadi tidak optimal fungsinya. Suka bocor karena proses mencucinya tidak sesuai prosedur. Saya pun diskusi dengan suami. Dan diambil keputusan memakai disposable diaper.

Ya kan bisa dicuci sendiri?

Hihihi… belum tahu eyangnya Aleisha sih yaaa. Beliau itu enggak bisa lihat pakaian kotor. Pinginnya nyuciin. Pernah saya menyembunyikan sekantong besar baju kotor saya dan suami. Maksudnya mau dibawa ke laundry. Ehhh lha kok pulang kerja itu baju-baju sudah bergelantungan di jemuran. Hiyaaa… Njuk piye jal. Makanya saya terpaksa pakai popok sekali pakai. Maafkan saya ya bumi. Jadi membuatmu menderita. Eh tapi, sekarang udah nggak lagi. Aleisha udah pintar pip dan pup di toilet.

Awalnya sih saya belum siap (baca: malas) kalau harus membersihkan pip yang berceceran atau ompol di kasur. Sampai rumah aja pinginnya tuh cuma tidur. Sama eyangnya sih sebenarnya udah mulai dibiasakan tatur kalau siang. Emang dasar bocahnya aja yang kadang mrengkel hehehe. Nah pas saya cuti dua hari, jadi total empat hari sama Sabtu-Ahad, saya coba tatur tiap 3 jam. Awalnya sih Aleisha nggak mau. Setiap diajak ke toilet pasti kabur. Atau bilang pip tapi udah ngewer. Saya terus membujuk Aleisha.

 

“Cica kan udah gede. Anak gede pipisnya di kamar mandi.”

 

Yuhuuu… akhirnya dia mau lho. Cuma setiap kali habis pipis minta dipakaikan popok.

 

“Pakai popok, Unda.” pintanya.

“Nggak usah. Nanti pipis kamar mandi ya.” bujuk saya.

“Gak mau! Pakai popok!”

 

Olala… Udah biasa pakai popok sih ya. Untungnya pas cuti itu popoknya habis.

 

“Popoknya habis, Nduk.”

“Gak usah pakai ya?”

Diam diam. Mikir.

“Popok Cica abis. Beli dulu, Unda. Naik motor.”

 

Et dah anak siapa sih ini. Ngecuprus e pinter 😀 Tapi saya cuma senyum. Nggak jawab. Nggak mengangguk. Nggak menggeleng. Intinya saya nggak janji. Memang sih nanya melulu kapan beli popok. Dan saya tetap bergeming. Lama-kelamaan lupa *hihihi.

 

Untuk malam hari, Aleisha juga sudah nggak ngompol. Kalau dia kucek-kucek mata, tandanya bentar lagi tidur. Saya ajak ke kamar mandi untuk pip. Nah malamnya, saya nggak pernah bangunin. Kasihan. Lagi tidur dibangunin. Terus gimana? Masa nggak ngompol? Jadi biasanya Aleisha itu kebangun dua kali untuk minum. Sekalian deh saya ajak ke kamar mandi.

 

“Habis minum pipis ya.”

“Nanti ompol ya. Ompol Cica bau.”

“Nah itu tahu ompol Cica bau. Yuk pipis.”

 

Beres! Huwaaa… Kirain toilet training itu susah. Bakalan ada drama. Ternyata gampang banget. Alhamdulillah. Jika memang sudah waktunya, Inshaa Allaah gampang. Mungkin karena Aleisha udah bisa ngomong dang mengerti omongan saya, jadinya lebih mudah. Apapun itu, saya bersyukur bisa menghemat pengeluaran beli diaper. Yihaaa!

2 thoughts on “Cerita Toilet Training Aleisha

Leave a Reply to Armita Fibriyanti Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


− 5 = three