Etika Saat Terpaksa Menitipkan Anak ke Tetangga

Sumber gambar: www.propertyguru.com.sg

Sumber gambar: www.propertyguru.com.sg

Tinggal di tempat yang jauh dari orang tua dan saudara itu memang banyak tantangannya ya. Salah satunya adalah suka bingung kalau lagi pas rempong banget dan anak enggak mau disambi. Mungkin yang tinggal dekat dengan orang tua bisa menitipkan sebentar sampai urusan selesai. Ya walau pun tetap ada etikanya ketika menitipkan anak ke orang tua. Untuk etika menitipkan anak ke orang tua, bisa dibaca di Mommies Daily dengan judul Menitip Anak pada Ortu? Ini Etikanya!

Terus gimana yang tinggal jauh dari orang tua dan saudara? Tetangga. Iya, tetangga. Kita bisa menitipkan sebentar anak ke tetangga jika memang ada pekerjaan yang harus cepat diselesaikan. Alhamdulillah… Saya beruntung memiliki beberapa tetangga yang baik, yang kadang-kadang bisa saya titipkan Aleisha. Tapi… seperti pada orang tua, menitip ke tetangga juga ada etikanya. Malah menurut saya, etika ke tetangga ini lebih strict. Harus lebih tahu diri. Karena mereka kan orang lain. Dan ini adalah etika ketika terpaksa menitip anak ke tetangga.

1. Jangan Terlalu Pagi

Pagi adalah waktu terempong bagi ibuk-ibuk. Saya sendiri terkadang suka kesal jika jam tujuh pagi sudah ada yang memanggil.

“Dede Al. Main yuk.”

Haduh… Rumah belum disapu, baju belum dimasukkan mesin cuci, dan Aleisha belum sarapan, udah kedatangan titipan anak. Bilangnya main, cuma habis itu ibuknya pulang. Terus gimana? Ya boleh main dulu, tapi setengah jam kemudian saya suruh pulang *wakakaka. Makanya serempong-rempongnya waktu pagi, kalau Aleisha minta main, saya tidak menuruti. Apalagi sampai menitipkan anak.

2. Jangan Terlalu Lama

Saya biasanya kalau terpaksa menitipkan anak, itu karena benar-benar urgent. Misalnya satu jam lagi waktunya Aleisha makan, tapi saya belum sempat masak dan Aleisha tidak bisa disambi. Itu pun tidak memakan waktu lama. Saya tidak pernah menitipkan anak di tetangga lebih dari satu setengah jam. Bila Aleisha belum mau pulang, ya saya temani main di tetangga. Saya kadang suka kesal kalau ada tetangga yang menitipkan anak, sampai tiga jam tidak diambil-ambil. Waduh… Bisa kacau jadwal seharian.

3. Jangan Terlalu Sering

Iyaaa… saya tidak setiap hari menitipkan anak di tetangga. Bisa kebayang kan tetangga pasti sebel banget. Pasti mikirnya, ‘Kok enak banget. Emang di sini enggak sibuk?’ Sebenarnya itu pemikiran saya sih. Emang sebel kalau dititipin anak setiap hari *hihihi.Lagi pula anak kan tanggung jawab orang tuanya. Bukan tanggung jawab tetangga 😀

4. Pastikan Tetangga Sedang Tidak Sibuk

Jika terpaksa saya menitipkan anak, saya selalu menanyakan, ‘Lagi sibuk enggak?’ Atau kadang kalau Aleisha lagi main, terus saya ada kerjaan, saya ajak Aleisha pulang. Nah, misal tetangga sedang tidak sibuk, dia akan menawarkan sendiri. “Ya udah tinggal aja. Pada anteng kok.” Cuma tetep ya. Musti buru-buru beresin kerjaan dan balik lagi ke tetangga.

5. Sesekali Belikan Sesuatu Untuk Anak Tetangga

Biasanya sih saya suka membelikan entah jajan atau mainan buat anak tetangga. Ya anggap saja sebagai ucapan terima kasih karena terkadang saya boleh nitip Aleisha. Biasanya juga entar tetangga juga gantian mentraktir Aleisha.

6. Mau Dititipin Balik Anak Tetangga

Tadi di atas saya bilang sebel kalau tetangga nitip di rumah. Iya… itu kalau saya lagi rempong, datang terlalu pagi, atau terlalu lama nitipnya. Tapi misal saya sudah beres semua kerjaan, terus nitipnya juga enggak lama, so far saya tidak masalah kok dititipin anak tetangga.           

That’s what neighbours are for ^_~

13 thoughts on “Etika Saat Terpaksa Menitipkan Anak ke Tetangga

  1. Pernah tuh kejadian di lingkungan rumah saya. Si tetangga nitipin anaknya, si anak dibawain cemilan enak-enak. Tapi cuma buat anaknya sendiri. Yg dititipin, anaknya nggak dibeliin cemilan malahan :))

  2. hahaha, itu makanya aku ga pgn nitip2 ama tetangga, krn bnr2 takut ngerepotin mba… mertuaku jg deket rumah tinggalnya, tp ttp aku jg ga nyaman nitipin ke mama. Krn kita berdua kerja , jdnya sepakat babysitter sngt2 dibutuhkan utk jagain Fylly… 🙂 Dan alhamdulillah ya mba, kita dpt yg bnr2 baik bgt, msh tetangga jg, udh tua, dan dia penglaman ngasuh anak tetangga sebelumnya 8 thn.. itu yg bikin aku prcaya.

  3. Suka serba salah kalau mau nitip anak ke tetangga, ke saudara juga. Tapi kita perlu mereka, salah satu caranya memang masalah cara penyampaian dan bentuk treima kasih nya ini yang mesti dipikirin. Ada yang bener2 ikhlas malah pas kita ngasih sesuatu sering mereka tolak juga.

  4. Tetangga saya anaknya temen sekelas anak saya, kelas 2 SD. Hampir tiap hari pergi -pulang sekolah dititipin sama saya. Pulang sekolah si anak main di rumah sampe sore, sampe malem malah. Pernah malem malem, hujan lebat, anaknya masih di rumah, tp sampe jam setengah 10 malem ibunya ngga juga telp ato sms (habis pulsa mungkin). aku ngga bisa nganter juga karena masih punya batita 2 orang lagi. Akhirnya suamiku pulang dan si anak tetangga dianter pake mobil. Aku cuma berpikir kalo nitipin anak main, masak iya sampe malem hujan deres ngga kepikiran ato ngerasa keilangan anaknya?….

Leave a Reply to @AstriHapsari_ | Astri Hapsari Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


− three = 1