Happy with Hand Blender

 

“Nyesel!”

Komentar pertama saya setelah membeli hand blender. Kenapa nggak dari dulu beli? Ya awalnya sih berpikir, kok rasanya berlebihan banget punya hand blender untuk MPASI Aleisha. Saya pun membeli saringan kawat untuk menghaluskan buburnya Genduk. Tapi ternyata makan waktu untuk saya yang in rush every morning. Dan ada beberapa bahan makanan yang tidak bisa dihaluskan pakai saringan. Memang saya punya grinder merk Munchkin. Cuma kadang saya nggak kuat memutarnya. Berat banget. Kalau sudah begini, terpaksa deh Kanjeng Romo turun tangan. Alhasil proses menyiapkan MPASI Aleisha tambah lama. Memakai blender berdiri buat saya juga bukan solusi. Soalnya nggak bisa menghaluskan dalam jumlah sedikit. Akhirnya saya putuskan membeli hand blender saat usia Aleisha hampir sembilan bulan. Itu pun menunggu dapat lemburan dulu. Hadeuh…. Setelah beli dan mencoba, saya semakin ngenes. Menyesal tidak beli dari awal Genduk maem. Keuntungannya banyak lho pakai hand blender.

Praktis

Umur sembilan bulan, Aleisha belum bisa makan bubur kasar. Jadilah masih saya haluskan. Nah dengan hand blender ini praktis banget. Saya tinggal menghaluskan di dalam pot slow cooker. Setelah itu, baru dibagi menjadi dua di wadah terpisah.

Hemat Waktu

Sewaktu masih menggunakan saringan kawat dan grinder Munchkin, saya menghabiskan paling sebentar lima belas menit. Kalau ada bahan makanan yang sulit dihaluskan, bisa sampai tiga puluh menit. Huft… Begitu dihaluskan dengan hand blender, nggak sampai lima menit saya sudah membereskan maemnya Genduk.

Bisa Menghaluskan Bahan Makanan berukuran Kecil

Kadang saya sulit menghaluskan beberapa buah seperti pir, apel, papaya, strawberry, dan melon. Kalau pakai blender berdiri harus dalam porsi banyak. Padahal porsi makan pure buah Aleisha masih sedikit. Sekitar seratus lima puluh milliliter. Pure buah juga sebaiknya segera dihabiskan. Makanya saya selalu menyiapkan dalam porsi secukupnya. Dengan hand blender, saya bisa menghaluskan sedikit buah. Misalnya tiga buah strawberry. Hanya dua atau tiga menit sudah halus tanpa perlu menambahkan air.

Mudah Dibersihkan

Membersihkannya pun sangat mudah. Tinggal dimasukkan dalam wadah berisi sedikit sabun, lalu pencet tombol memutar. Kemudian guyur dengan air bersih. Gampang kan.

Tidak Menimbulkan Cipratan

Sebelum membeli, saya sempat berpikir, ‘Nyembur nggak ya kalau dipakai menghaluskan makanan?’ Saya baca di spesifikasinya sih tidak menimbulkan muncratan saat proses penghalusan. OK, saya percaya. Ternyata benar lho. Nggak muncrat sama sekali.

Mudah Disimpan

Sepertinya hand blender memang didesain dengan bentuk yang efisien. Sehingga tidak memakan tempat ketika disimpan.

 

Sebagai working mom, saya sangat terbantu memakai hand blender. Oh iya, saya memilih hand blender merk Philips tipe HR 1364. Pokoknya nggak nyesel deh punya hand blender sebagai alat tempur MPASI. Bukan hanya saya yang senang, Kanjeng Romo juga happy ada hand blender di rumah. Soalnya Kanjeng Romo paling demen nge-blend buah-buahan. Kasih dua jempol buat hand blender Philips HR 1364.

8 thoughts on “Happy with Hand Blender

  1. mba mo tanya dong.. aku punya nih yg sama persis kayak dirimu.. tp msh norak cara pake nya.. kalo buat ngeblend buah2an pake nya yg mana sih mba? aku coba ngeblend buah pake air di wadah yg besar itu tp kok si blendernya kayak ketarik terus kedasar wadah ya? emang begitu atau aku yg salah penggunaannya.. mohon pecerahaannya.. thanks mba..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


× 2 = eighteen

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>