Merajut Kisah Kelahiran Aldebaran

Ya Allah sudah 15 bulan usiamu, Nang. Dan Bunda belum menuliskan kisah kelahiranmu. Nggak adil rasanya ya, Nang. Dulu seminggu setelah Mbak Cica lahir, Bunda langsung mengabadikan momennya di blog. Tapi nggak ada kata terlambat ya, Nang. Bunda akan menuliskan kisah kelahiranmu yang mengajarkan kami untuk bersabar.

Sebenarnya saya belum berencana hamil anak kedua. Karena saya pingin banget lahiran di Bidan Kita. Sayang belum jodoh sama Bidan Yesie. Untuk lahiran di Klaten, saya harus menunggu orang tua pensiun. Dan mereka baru pensiun Desember 2016. Yahhh kelamaan, pikir saya waktu itu (April 2015 -red). Enakan hamil sekarang. Hitung-hitungan bakal melahirkan bulan Januari 2016. Adek belum UAN, jadi ibu bisa menemani. Saya cuma mau ditemani ibu karena lebih nyaman. Nggak pakai ewuh-pakewuh. Mau tidur pagi ibu nggak rewel. Nggak mitos-mitosan baru lahiran nggak boleh tidur pagi. Ya kan malam begadang, kalau pagi nggak tidur, bisa jigrak rambut saya. Ditambah mesti mengasuh Aleisha, 3 years old. Pokoknya mau tidur, nggak harus minta izin. Langsung tidur aja.

Eh habis mikir begitu, tiba-tiba kepala saya nggliyeng. Pandangan kabur. Waduh, jangan-jangan hamil, rasan-rasan saya dalam hati. Padahal belum telat haid. Dengan PD-nya saya test pack begitu terlambat 2 hari. Dulu hamil Aleisha, telat 2 bulan baru berani test pack. Karena jadwal haid saya selalu mundur. Dan hasilnya garis kedua samar banget. Dua hari kemudian test pack lagi, mulai kelihatan 2 garis. Saya kasih tahu suami, dia bilang, “Kok test pack nggak kasih tahu dulu.” Tapi saya malah cemberut dan bilang belum siap hamil. Merasa nggak sanggup sama Aleisha yang super aktif, hamil, dan harus mengurus rumah. Mana kalau rumah berantakan dimarahin. Sebel! Namun saya harus bersyukur.

“Milik Allah lah kerajaan langit dan bumi; Dia menciptakan apa yang Dia kehendaki, memberikan anak perempuan kepada siapa yang Dia kehendaki dan memberikan anak laki-laki kepada siapa yang Dia kehendaki. Atau Dia menganugerahkan jenis laki-laki dan perempuan, dan menjadikan mandul siapa yang Dia kehendaki.  Dia Maha Mengetahui, Maha Kuasa”

(QS. Asy Syura: 49-50)

Dan ternyata kehamilan kedua ini memang menguji kesabaran saya. Maboknya parah banget. Selama trimester 1 semua yang saya makan selalu keluar. Bahkan minum air putih saja muntah. Makan buah, muntah. Alhamdulillah sih nggak harus opname. Soalnya meski muntah terus, saya selalu paksa makan. Berat badan saya turun 6 kg. Pernah waktu kontrol, suster yang tensi langsung panik karena tensi saya di bawah 80.

“Ibu, kuat? Mau pingsan nggak, Bu?”

Mana saya kontrolnya sendirian. Aleisha pingin sekolah. Jadi suami antar Aleisha sekolah, saya ke rumah sakit ngojek. Sepanjang jalan saya udah kayak recorder rusak. Ngoceh melulu ke abang ojeknya suruh pelan-pelan bawa bumil.

Oh iya, saya kontrol sama dr. Rikka Mulya, S.POg di RS Hermina Grand Wisata. Saya kontrol selalu weekday pagi karena dokter ini ngantri banget di jam sore atau weekend. Kontrol pagi enak. Selalu dapat antrian pertama atau kedua. So far, saya suka sih sama dr. Rikka. Tapi nggak suka disuruh cek gula di trimester akhir. Mahal… *hahaha. Nggak usah nanya asuransi, rembes, atau BPJS. Kalau saya bilang mahal, berarti bayar dewe *LOL.

Meski berat badan saya turun dan selalu muntah, kata dr. Rikka kondisi janin sehat dan tumbuh normal. Cuma saya sebel. Selama trimester awal itu selalu diledekin suami, “Kok kamu layu kisut gitu sih, Nda.” Rrrr… minta dijewer, dijitak, atau nggak dikasih jatah *hahaha. Dan kondisi tersebut benar-benar ujian yang melelahkan. Aleisha lagi suka-sukanya main sama temennya di luar. Sayanya jadi sering kecapekan. Mana bawaannya ngantuk. Kadang kalau udah nggak kuat, temennya saya ajak main ke rumah dan pagar saya gembok. Terserah deh rumah mau diberantakin, asal jangan kotor aja. Saya tiduran di kursi.

Jika hamil pertama ketemu Bidan Yuli pas UK 37 weeks. Hamil kedua, dari UK 20 weeks udah ikutan prenatal yoga. Suka banget yoganya pagi-pagi di outdoor. Udaranya masih segar. Jadi sepulang yoga badan lebih fresh. Mabok mulai berkurang. Tapi tetep muntah kalau makannya kekenyangan. Jadi ya makannya dikit-dikit. Dan selama hamil Baran, saya doyan banget makan mangga yang rasanya super asem. Minuman andalan Sari Asem. Lumayan mengurangi lidah yang pahit. Sekarang sih ogah deh makan mangga asem. Berasa banget asemnya. Pas hamil kenapa berasa manis yak *LOL.

Ada kejadian lucu ketika usia kandungan 7 bulan. Saya terkurung di kamar mandi. Gagang pintu kamar mandi memang error. Anehnya kenapa saya sih yang apes. Pertama saya coba tenang. Saya bobol ventilasi bawah pintu. Kepala dan bahu bisa lewat, tapi ngganjel di perut. Mau minta tolong tetangga, pintu rumah saya kunci dari dalam. Akhirnya saya jebol gagang pintu. Saya pukul pakai botol Rexona. Ya ampun itu saya sampai keringat dingin karena susah banget. Mana Aleisha di luar udah nangis kejer. Takut emaknya kenapa-kenapa. Hampir 1 jam saya pukul gagang pintu. Yak berhasil terbuka. Saya dan Aleisha berpelukan lebay. Keselnya, pulang kerja suami ngomel.

“Harusnya jangan begini jebolnya. Jadi susah dibenerin.”

Menurut nganaaaaaa…. Masih untung lho istrinya bisa keluar. Kebanyakan teori lah bapake.

Menurut perkiraan dokter, HPL Aldebaran tanggal 22 Januari 2016. Saya sih pinginnya UK 38 atau 39 udah lahiran. Ibu saya minta datang ke Bekasi 3 minggu sebelum lahiran. Kecepetan yak? Soalnya udah males masak. Berdiri lama kliyengan. Ada ibu kan ada yang bantu masak. Eh tapi saya masih naik motor sendiri lho ke mana-mana. Ke pasar, antar Aleisha sekolah, malah beberapa kali boncengin ibu. Menjelang 38 weeks saya galau. Padahal ya HPL masih lama. Tapi pinginnya cepet-cepet aja. Mana ibu udah disuruh pulang melulu. Saya pun minta ‘disiksa’ Bidan Yuli. Disiksanya pakai accupresure di kaki. Haduh… itu rasanya maknyoss banget. Sakit! Tapi semakin meringis, semakin kenceng Bidan Yuli nekennya. Waktu itu saya di-accupressure bareng Mbak Eka dan Mbak Risa. Besoknya, Mbak Eka lahiran dan Mbak Risa bukaan 2. Saya? Just so so dong *hiks. Seminggu berikutnya, accupresure lagi. Hasilnya masih sama. Nggak kontraksi juga. Padahal pulang dari accupresure, saya jalan ke mall 2 jam. Ya ampun, kok nggak lahir-lahir sih, Dek. Minum jus nanas udah. Makan duren, udah. Malah saya sengaja nabrak polisi tidur pas naik motor. Nggak bereaksi juga nih Baran. Pusing deh mamak. Sampai UK 40 weeks, saya nggak berani balik lagi ke Hermina. Takut nggak boleh pulang, lalu diinduksi. Kalau memang kondisi janin sehat dan ketuban masih bagus, kenapa harus induksi. Masalahnya waktu masuk trimester 3, dr. Rikka udah ngomong induksi melulu. Saya pun minta dianterin Bidan Yuli kontrol ke dr. Emmi di Cikarang. Kata dr. Emmi, “Masih bagus semua nih, Bu. Udahlah santai aja. Atau pulang aja ke Papua. Siapa tahu habis naik pesawat langsung lahiran.” Kalau lahiran di pesawat piye, Dok? *LOL. Saya jadi ngefans nih sama dr. Emmi. Kenapa pula prakteknya jauh banget di Cikarang.

Menjelang 42 weeks belum lahir, saya galau kuadrat. Udah sering jalan pagi tapi muter perumahan doang. Coba deh jalan lebih jauh. Saya minta dianterin suami ke pasar jalan kaki non stop. Lumayan jauh kalau bolak-balik. Bener-bener nggak berhenti. Berhasil! Sorenya saya mules. Namun belum intens. Jam 10 malam mulai intens, tapi saya nggak mau tidur. Takut mulesnya hilang. Saya duduk di gym ball sambil nonton TV dan ngemil kurma. Jam 1 malam suami memaksa saya tidur.

“Nanti capek lho. Simpen tenaganya.”

Oke deh saya tidur. Subuh terbangun dan kontraksi udah 10 menit sekali. Saya bergegas ke klinik Bidan Yuli. Sampai di klinik, diperiksa udah bukaan 4 menjelang 5.

“Lagian naik taksi sih. Coba naik motor. Pasti udah bukaan lengkap,” seloroh Bidan Yuli. Saya nyengir. Inget aja dulu lahiran Aleisha ke klinik naik motor.

Selama kontraksi, pinggang dan punggung saya dipijit oleh Mbak Susi, asisten Bidan Yuli. Itu ya tangan Mbak Susi bener-bener nggak lepas dari pinggang saya. Paling berhenti pas Mbak Susi atau saya mau ke kamar mandi. That’s why i love melahirkan di Rumah Puspa. Mbak Susi berhenti memijat ketika saya bilang pingin BAB a.k.a pembukaan udah lengkap. 3 jam Mbak Susi memijat saya. Big thanks ya, Mbak Susi. Sebenarnya hari Minggu itu ada kelas yoga di kamar sebelah. Bidan Yuli mengajak yoga dulu. Tapi sayanya udah nggak tahan *hahaha.

Kelahiran kali ini saya pilih di kasur. Pingginnya sih water birth lagi. Tapi dana mepet euy. Karena saya pinginnya seminggu langsung aqiqah. 2 kambing, bo. Ya udah deh di kasur aja dengan posisi setengah duduk. Bidan Yuli menawarkan posisi jongkok dan saya menolak. Kemudian saya menyesali penolakan tersebut. Jadi ketika Bidan Yuli meminta saya berhenti mengejan dan mengganti dengan batuk, saya bingung. Ha? Batuk gimana? Saya coba batuk, tapi tetap mengejan juga. Apesnya, pas saya mengejan, pas bahu yang keluar. Berasa ada yang ngeganjel, reflek saya mengangkat pantat. Robek, dong *hahaha. Pupus deh harapan saya biar nggak dijahit. Sebelum Baran meluncur, saya sempat memegang rambutnya. Cuma sebentar karena saya pingin buru-buru mengeluarkan Baran. Ah dasar mamak nggak sabaran. Lha wis kesuwen di perut je. Ternyata Baran terlilit tali pusat. Alhamdulillah cuma 1 lilitan. Bisa langsung dilepas. Oh iya, Baran nggak born in caul. Ketuban pecah pas pembukaan lengkap dan nyemprot tepat ke dalam celana kulot Bidan Yuli. Noh, Baran tahu si tante belum mandi *hahaha.

Proses IMD berjalan selama 2 jam. Sama seperti Aleisha, Baran nggak langsung menyusu. Sambil IMD, saya dijahit oleh Bidan Ade. Tapi saya udah berpesan ke Bidan Yuli minta dibius.

“Nih, dua ampul,” katanya sambil menunjukkan 2 ampul cairan anestesi.

Saya trauma dijahit. Jaman Aleisha jahit 3 aja berasa sakitnya. Apalagi ini lebih banyak. Kata Bidan Ade, kalau dibius nanti hilang biusnya lebih sakit. Ah, bodo amat. Yang penting pas dijahit nggak sakit. Berasa sih jarumnya nusuk, tapi nggak sakit. Dan begitu bius hilang, rasanya sama aja kok kayak nggak dibius. Untung minta bius *hahaha. Iya emang saya mamak cemen. Takutan dijahit ketimbang kontraksi. Suami ya bukannya nemenin, malah becanda. “Ih jahitnya banyak banget lho. Sakit nggak?” Huh, minta dilempar baskom ini orang. Sebenarnya gentle birth itu yang enak suami. Dua kali lahiran, dia selamat nggak dicakar istrinya *LOL. Malah lahiran Baran, dia sibuk ngeshoot. Sayang, sampai sekarang saya belum nonton videonya. Oh iya, selama kontraksi, Aleisha menemani saya di kamar. Dan dia pengertian banget. Biasa apa-apa sama bunda. Ini sama yanda dan utinya mau aja.

Namun perjuangan saya tampaknya belum selesai. Saya pendarahan. Banyak sisa plasenta yang masih menempel. Tangan Bidan Yuli pun masuk ke jalan lahir untuk membersihkan. Masyaa Allah… sakitnya…. Ngilu banget. Darah terus mengucur. Pandangan saya mengabur beberapa kali. Bidan Yuli terus berusaha membersihkan rahim saya. Setelah itu, saya diminta istirahat selama 2 jam dengan infus terpasang. Tapi nggak boleh tidur. Padahal ngantuk banget.

Lewat 2 jam, saya mau mencoba menyusui Baran. Namun baru saja duduk dan memangku Baran, saya merasa darah saya turun, nggliyeng, dan pandangan kabur. Buru-buru Baran saya kasih ke ibu. Dan saya nggak ingat apa-apa. Saya terbangun mendengar suara Bu Patmah memanggil dan menepuk pipi saya. Tapi saya masih setengah sadar. Saya langsung dilarikan ke rumah sakit. Hari Minggu, nggak ada dokter. Bidan di rumah sakit, saya nggak tahu rumah sakit apa, bilangnya rahim saya udah bersih. Pendarahan juga udah berhenti. Kalau mau nunggu dokter harus menginap di RS. Saya kepikiran Aleisha. Kalau Baran kan banyak yang jagain. Saya juga udah minta ASIP Mbak Devi dan Mbak Novi buat sementara. Lalu kami coba ke dr. Emmi dan ternyata beliau lagi di Bandung. Saya hanya dicek darah. Alhamdulillah HB masih normal meski terhitung rendah. Sama dokter umum diresepin Sangobion *LOL. Ah, apapun itu, saya percaya Allah udah menolong. Saya nggak perlu opname dan transfusi darah. Tapi semalaman saya nggak boleh duduk. Ke kamar mandi juga nggak boleh. Mau nggak mau pakai diaper. Aleisha nih ngeledekin melulu. “Bunda udah gede pakai pampers.” Hahaha… Pssttt… pakai diaper itu nggak enak *LOL. Sekali pipis, saya minta ganti.

Alhamdulillah keesokan harinya saya boleh pulang. Pesen Bidan Yuli, di rumah tetep bed rest, nggak boleh ngapa-ngapain. Ke kamar mandi nggak boleh dikunci. Takut pingsan di dalam. Dan sebelum pulang, saya dipijat seluruh badan, pijat laktasi, dan mandi rempah. Aih, beneran deh lope lope sama Rumah Puspa.

Big thanks buat semua kru Rumah Puspa. Bidan Yuli, Mbak Susi, Mbak Ucha, Bu Padmah, dan beberapa saya nggak tahu namanya. Semoga keberkahan tercurah untuk Rumah Puspa.

Lunas ya, Nang, cerita Bunda. Memang semua kata-kata ini nggak selengkap cerita aslinya. Tapi percayalah, persalinanmu sungguhlah indah. Terima kasih sudah hadir dalam hidup Bunda, Yanda, dan Mbak Cica. Alhamdulillah… segala puji bagiMu, Ya Allah, atas segala kemudahan yang Engkau Berikan.

 

2 thoughts on “Merajut Kisah Kelahiran Aldebaran

  1. Aku pun pendarahan banyak habis lahiran Azril, placenta ada yang nyisa nempel di rahim karena sempat kena pengapuran. ya ampun tangan bidan ngodok2 ngeri booo… lebih sakit dari lahirannya malah hahaha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


five − 4 =