Sakitnya HSG

“Bulan depan tes HSG ya?” kata dr. Oni Khonsa saat pertama kali periksa, setelah setahun pernikahan dan saya belum hamil.

Sebelumnya saya pernah membaca tentang histerosalpingografi atau HSG. Syarat mutlak ketika pasangan memeriksakan diri untuk program hamil. Tujuan dari HSG untuk mengetahui kondisi saluran telur, apakah ada sumbatan pada saluran telur yang bisa menyebabkan infertilitas.
Hmmm…. Saya bergidik sendiri saat membaca pengalaman mereka yang sudah mengalami HSG.

“Mulas.”

“Perut agak kram.”

“Habis HSG keluar darah.”

Glek! Jujur saya takut. Saya pun berdoa, “Ya Allah jangan sampai HSG. Jangan sampai HSG.”

Ternyata Allah ingin saya melalui proses tersebut. Bulan depan setelah pertemuan pertama untuk program hamil, saya haid. Huhuhu… Nangis-nangislah saya membayangkan sakitnya HSG. Sempat terpikir untuk mundur. Tapi ingat kata dr. Oni, “Kamu sudah memutuskan untuk program hamil. Jadi harus sabar ya melewati tahapan-tahapannya. Panjang lho. Hanya yang sabar yang bisa berhasil.”

Baiklah! Saya siap HSG! Bismillah… *dalam hati deg-degan banget.

Calling beberapa rumah sakit. Hermina Jatinegara, Hermina Bekasi, dan Mitra Keluarga Bekasi Timur. Saya mencari yang radiolognya perempuan. Saya kurang nyaman melakukan HSG bila radiolognya laki-laki. Beruntung saya tinggal di kota besar. Sehingga banyak pilihan rumah sakit, dokter, dan radiolog. Pilihan saya jatuh ke Hermina Jatinegara. Di Hermina Bekasi dan Mitra Keluarga Bekasi Timur, radiolog perempuannya ada di jam kerja. Hyyaaahhh malas cuti-cuti. Malas menjelaskan kenapa cuti. Ya, ketika menjalani berbagai pemeriksaan, saya memang pelit cerita. Bukan apa-apa, saya hanya malas mendengar komentar-komentar kasihan. Biaya HSG di Hermina Jatinegara Rp 900.000,- plus biaya obat anti mulas dan kateter. Tes dilakukan di hari ke 9, 10, atau 11. Saya pas di hari ke 11 setelah haid. Mengapa 9, 10, atau 11? Karena di hari itu belum terjadi ovulasi. Sinar X bisa merusak sel telur yang sudah matang.

Jam 17.00 saya sampai di Hermina Jatinegara. Tapi suami belum sampai. Haduh stres deh. Stres karena takut. Soalnya pihak radiologinya minta buruan masuk. Tepat pukul 17.30 suami datang. 

Dan saya harus kecewa karena suami nggak boleh masuk ke ruang radiologi. Yah makin takut saya. Dokter minta saya membuka seluruh baju. Lalu pakai baju ala pasien ICU. Selembar kain yang diikat di belakang. Obat anti mulasnya dimasukkan lewat dubur. Geli. Berasa ada yang ganjel *hahahaha. Oh iya sebelumnya harus buang air kecil dulu.

Proses HSG dimulai. Sekilas saya lirik kateternya. Masya Allah panjangnya. Aduh Ya Allah… Semoga nggak sakit. Saya berdoa dalam hati.

Kateter HSG. Panjang kan... Sumber gambar: http://www.varaylaborix.com/

Kateter HSG. Panjang kan…
Sumber gambar: http://www.varaylaborix.com/

“Maaf ya, Dik. Saya pasang kateternya.” Dokternya memang sudah agak tua. Saya hanya mengangguk-angguk. Tangan mencengkeram di sisi ranjang.

Aduh…. Sakit banget. Ternyata oh ternyata dokternya agak kesulitan pasang kateternya. Kenapa dok? Mampet? *hahaha nanya dalam hati aja.

Kemudian yang tidak disangka-sangka. Beliau memanggil asistennya di ruang sebelah. Meminta bantuan memasangkan kateter. Dan asisten tersebut laki-laki. Kontan saya langsung berontak.

“Hah? Laki-laki, Dok? Saya gak mau!” Reflek saya setengah bangun sambil teriak-teriak.

“Tapi dia bukan orang sembarangan.”

“Saya gak mau, Dok!”

Dokternya berusaha membujuk saya kalau sang laki-laki adalah orang medis. Jadi tidak sembarang orang. Namun sekuat apapun dokter membujuk, semakin kuat saya menggeleng. Akhirnya dokter mengalah. Ia memanggil perawat perempuan dari bagian lain. Kali dalam hati, ‘Nih pasien belagu amat.” Hahaha bodo ah. Alhamdulillah sebelum perawat datang, kateter terpasang sempurna.

“Siap-siap ya. Saya mau semprot cairan kontrasnya. Mungkin agak mules sedikit.”

Ya Allah, saya makin ketakutan. Haduh gimana nih. Saya coba aktifkan alam bawah sadar. Nggak sakit. Nggak sakit. Tapi nggak mempan. Begitu cairan disemprotkan, rasa mulas langsung menjalari perut. Seperti mau BAB. Cuma kalau BAB ada yang ingin dikeluarkan. Ini tidak. Tangan saya sampai kaku berpegangan di ranjang besi. Ya Allah mulasnya kok nambah-nambah. Setelah itu difoto dengan sinar X.

“Udah, Dok?” tanya saya setelah difoto.

“Belum. Sekali lagi.”

What? Kalau boleh pingsan, pingsan deh. Siap-siap mulas lagi.

“Hasilnya ditunggu di luar ya. Nanti dipanggil.” kata dokter usai ngubek-ngubek rahim saya.

Saya menunggu kira-kira 30 menit.

“Hasilnya bagus kok. Tuba kamu paten. Cuma ada sedikit pelengketan nih. Nanti sama DSOGnya aja ya.”

Hasil HSG ada dua, tuba paten dan non paten. Tuba paten berarti saluran telurnya tidak tersumbat. Sedang non paten artinya terjadi penyumbatan.

Yuhuuu pulanglah saya. Suami tanya, sakit gak. Hmmm…. Sekarang sih belum. Nggak tahu besok *hahaha. Dan saya masih kuat berdiri di bus. Maklum naik dari Jatinegara. Pasti sudah full. Yakin banget ya saya nggak bakalan kenapa-kenapa 😀

Esoknya barulah kenapa-kenapa itu hadir. Bangun pagi, celana saya teles gebes alias basah kuyup kena darah. Padahal saya sudah selesai haid. Katanya habis HSG memang begitu. Cairan kontras akan membersihkan saluran telur. Jadi darah yang keluar adalah sisa-sisa haid.

OK! Darah tidak masalah. But masalah terparahnya, saya kram perut hebat. Sekeliling perut rasanya ngilu-sengilunya. Buat jalan ke kamar mandi saja harus ngesot. Padahal kamar mandinya nempel sama kamar tidur. Tapi nggak kuat jalan. Mungkin kalau nanti ada film berjudul Customer Service Ngesot, saya pasti ikut casting jadi pemerannya *hahaha. Secara sudah latihan ngesot gitu lho. Terpaksa saya izin tidak kerja. Dan seharian cuma tiduran. 

Dulu saya berpikir, beruntung sekali mereka yang tidak pernah mengalami HSG. Tapi mungkin itulah proses yang harus saya jalani. Semoga rasa sakitnya bisa menjadi penggugur dosa. Amiin….

41 thoughts on “Sakitnya HSG

  1. mba..itu hari ke 10 dihitungnya dari pertama haid kan?misal haid pertama tanggal 3, brrti testnya tanggal 12 atau 13 kan..?trs darah yg keluar, sholatnya gmn mba?soalnya kn sebelumnya haid udh selese, tp ni keluar lg krn test HSG..?

    • iya dari hari pertama haid
      darah yg keluar kan bukan darah haid, jadi tetap sholat
      keluarnya pun tidak banyak kok 🙂

  2. mikum,,,
    tgl 1 saya hsg,,, duch jadi takut… tapi hasilnya gmana? hamil? semoga Allah memberi jalan terbaik,,,, aku ingin jadi ibu

  3. Mba td mlm saya hbs HSG (tgl 25 Oktober 2012) pas banget sama takbiran, mana sendirian (suami lembur) hiks… Habis hsg saya pusing sampe ga bisa langsung bangun. 15 menitan gitu. terus keluar darah coklat. sampe rmh muleeess bgt sampe bdn panas, malahan klo ga sembuh jg mau rawat inap aja di rs. tp alhamdulilah setelah bedrest seharian ini udh mendingan. hasilnya tuba kanan paten, tuba kiri non paten (krn emg udh diangkat saluran tubanya pasca kehamilan ektopik terganggu melalui laparoskopi). eit jd kepanjangan deeh hehe. ayoo semangat selalu buat yg sedang berjuang yaa!!

  4. mbak masak sich hsg sampe ngesot2…. mank sakit banget kah…
    masa kemaluan cewek sampek diobok-obok sama dokter….
    jadi takut n merinding mbak jadinya….

  5. kemarin saya HSG, tapi gagal dkarenakan ada erosi protio (luka d mulut rahim) Sumpah rasanya nyesel banget, dah ngrasain nyerinya, eh malah gagal kaya gini.. apakah Tuhan masih lum ngizinin ak tuk dapat momongan ya.. kata dokter’a harus terapi dulu k dokter kandungan, setelah saya sms (dokter waktu itu cuti) katanya harus pasmear dl baru bs di obati.. apalagi itu papsmear.. haduwww.. sumpah makin ga semangat aja.. mohon doa dari smua’a ya.. mudah2an aku cepet d kasih keturunan.. amiin

    • Amiin.. sama-sama berdoa ya. Kalau saya insyaallah senin besok mau menjalani tes HSG. Makanya seharian ini browsing cari tahu pengalaman yang udah pernah menjalankannya. Semoga prosesnya nanti tidak sakit dan berjalan lancar, dan dapat hasil yang baik. Amiinn…:)

  6. aq kmren sore abs hsg.. sebelumnya udh minum ponstan.. pas hsg berlangsung perut mulas plus tegang krna d masukin alat… setelahnya lancar gak terjadi apa2.. tapii.. malamnya saya gak bs tidur smpai pagi krna perut kram sejadi2nya.. sakit bgt.. tp krna pagi hrus aktifitas mencoba memaksakan diri… skrg msh sakit perut ku. ampun deh ya sis.. gak lagi lagi. aq udh 1,5thn merid blom d karuniai momongan.

    • semoga Allah segera memberikan amanah anak2 untukmu ya sis
      yg penting ikhlas aja menjalani segala ikhtiarnya 🙂

  7. assalamu’alaikum bun.. tgl 26 des 2013 kmrn aq sdh hsg, alhamdulillah semua saluran indungnya patent.. lalu balik ke dr ku di kasih profertil.. suamiku hasil tes spermanya asthenozoospermia, dikasih obat BIO ATP… do’a kan ya bun semoga kami berhasil kali ini..

    oia bun astri wkt habis tes hsg di terapi apalagi sm dr nya ? trus kalo sperma suami normal atau ada terapi lg ?

    • Saya Alhamdulillah normal
      Suami juga
      Jadi terapinya dikasih obat penyubur aja

      Semoga segera diberi momongan ya, Mbak 🙂

  8. Asslmkum..
    Saya baru kmren sore abiz HSG (3Feb2014)
    Yaa Allah..mpe skrg perut Q sakit bgt…mpe gak sanggup bangun..mau BAK ajja musti di bantu sm suami,tp alhamdulillah hasil nya uterus normal, tuba kiri dan kanan patent..hanya sja mulut rahim nya yg agak miring ke kiri
    Tlong doain ya ibu2 semua,semoga nulan depan saya hamil…Amiiin ya robb

  9. Haduh mba,,,meris nyimak ceritanya… aku mau hsg senin tgl 1 maret’14. doain lancar ya mba.. tp mba itu bedrest nya cm 1 hr aja kan? atau hri ke3 stlh hsg msh mules atau kram?

  10. Rabu kemarin saya telah melakukan HSG, ceritanya hampir sama deh sama mbak astri, diajak ngobrol ama dokternya tau2…jegerrrr…mules minta ampun seperti mau BAB yang udah sampe ujung…hehe..malemnya gak bisa tidur, perut kram, badan demam..trs sy minum paraceutamol, baru deh bisa tidur. Kemarin flek lumayan banyak dan hari ini lebih byk lagi..rada2 takut kenapa2…kira2 darahnya berhenti setelah berapa hari ya mbak….

  11. Saya kmrn baru saja Hsg. Banyak yg saya dengar tentang proses hsg. Perut sakit, kram,mules. Semua yg bikin saya luar biasa takut buat ngejalaninnya. Tapi pasrahlah. Keinginan buat hamil ngelebihin pikiran takut sakit saya. Prosesnya hampir sama, cuma dokter saya tidak memberikan obat penghilang mulas/sakit lewat dubur. Ternyata… tidak ada sakit, tidak ada mulas juga kram. Biasa saja, cuma sedikit rasa dingin (mungkin saat cairan disemprotkan). Prosesnya cepat,kurang dari 10 menit. . Memang ada sedikit darah keluar setelahnya, tp tidak ada rasa sakit. Saya menjalani hsg di Thomson medical center Singapore

  12. Saya baru saja hsg siang ini, yg alami sama persis dg yg diceritakan, pas hsg cuman rasa mulas2 seperti mau bab, setelah itu jg baik2 aja wlw sy tdk diberikan obat yg didubur itu. Sampe rumah sy tdr, 2 jam kemudian bgn tidur perut kram, sy masi cb jalan dan duduk diruang tv, karna lapar, sy makan cemilan, ehhh lgsg pusing n mual2, dan smpe skrg puku 23.50 sy gabisa bgn dr tpt tidur, miring aja gabisa, perut mulas luar biasa, uda mnm mefinal, uda mnm obat tdr, ttp aja mata melek sambil nahan rasa sakit. Berbahagialah ibu2 yg tdr perlu hsg, dan utk kita yg harus hsg tetep percaya bahwa kita harus melewati tahap ini utk jadi ibu, semangat terus pokoknya..

  13. Siang bunda, saya cek HSG ke dr. Ira rahma hidayati SP.Rad, kebetulan di rsia
    budhi jaya (beliau biasanya di RS Fatmawati). dokter Ira baik sekali, sabar
    ketika proses pemeriksaan. dokter juga pelan-pelan dan selalu memberitahukan
    ke saya setiap step yang dilalui, supaya saya tenang dan rileks. saya kira
    pemeriksaan HSG sakit banget, eh ternyata ga kok, cuman sedikit nyeri aja dan
    prosesnya juga cepat, tidak sampai 30 menit dah kelar dan Alhamdulillah
    saluran rahim saya baik dan tidak ada masalah. Dokter juga menerangkan hasil
    scanning dengan seksama dan menjawab setiap pertanyaan saya dengan penuh
    semangat. Sya Recomed deh dokter Ira rahma untuk bunda yang hendak tes HSG.”By Wenny :)”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


× 1 = one