Slow Cooker: It’s Magic

Satu kata untuk slow cooker… MAGIC. Saya benar-benar witing tresno dengan alat masak yang satu ini. Sebagai ibu (yang sementara) kerja kantoran, slow cooker sangat membantu saya memasak MPASI Aleisha. Yup, saya memang ingin menyiapkan sendiri makanan untuk anak. Walaupun eyangnya runsing ingin masak juga. Tapi ini tanggung jawab saya. Tebusan rasa bersalah saya karena tidak bisa menyuapi gendhuk di hari kerja. Makanya ketika Bude Ika cerita tentang peralatan tempur MPASInya Kakak Qey, saya langsung mencari tahu tentang slow cooker. Menurut beberapa cerita working mom, ternyata alat ini memang dewa penyelamat untuk membuat MPASI. Nah, saya ingin cap cus alasan saya jatuh cinta dengan slow cooker.

Tidak Perlu Ditunggu
Saya happy banget waktu tahu slow cooker bisa memasak tanpa ditunggui. Alias ditinggal tidur. Ya ampun asyik banget kan ya, colok terus tinggalin molor. Dan paginya… tara… udah mateng.

Hemat Listrik
Terus kalau ditinggal tidur atau masak lama, boros listrik dong? Nggak sama sekali. Listriknya kecil kok. Punya saya slow cooker merek Takahi yang ukuran 0,7 liter, dayanya cuma 75 watt. Saya tahu ketika bayar listrik, tagihannya nggak bengkak.

Matang Sempurna
Sebenarnya waktu pertama pakai, sempat ragu juga sih. Matang nggak ya? Saya mencoba memasak bubur beras merah. Takarannya sama seperti di Buku Super Lengkap Makanan Bayi Sehat Alami karya Pak Wied Harry. Dua sendok makan beras merah dicampur dua ratus lima puluh mililiter air. Beras merah utuh hanya saya cuci, lalu langsung masak. Wah deg-degan nih. Takut nggak matang. Karena kebanyakan emak memasak bubur beras merah dari tepung gasol atau yang sudah ditumbuk halus. Kalau Pak Wied Harry direndam dulu empat jam. Saya masak jam sebelas malam. Paginya, sekitar jam lima saya buka tutupnya. Kurang lebih enam jam memasak. Dan tara… perfect. Matang sempurna. Setelah itu, saya haluskan pakai saringan. Jadilah bubur bayi beras merah. Harumnya beras merah sekali. Untuk sayuran, ada yang langsung saya campurkan di awal memasak, ada pula yang baru saya masukkan menjelang matang. Kentang, wortel, atau ubi saya jadikan satu dengan beras merah dalam kondisi utuh atau tidak dipotong-potong. Sedangkan bayam, brokoli, kembang kol, buncis, atau manisah, saya cemplungkan lima belas menit sebelum steker dicabut. Daging belum saya berikan. Tapi kata yang sudah berpengalaman, masaknya bareng beras di awal. Ikan baru saya coba hari ini. Namun saya kukus terpisah.

Bisa Cepat Matang Juga Kok
Saya suka ketiduran saat ngelonin kanjeng nona dan terbangun jam satu atau dua dini hari. Kalau sudah begini, saya memasak menggunakan air panas. Bila menggunakan kentang atau wortel, saya iris tipis-tipis. Bubur pun matang dalam empat jam.

Overall, saya benar-benar terbantu dengan keberadaan slow cooker. Sampai saat ini belum ada niat selingkuh atau berpaling hati. Soalnya takut urusan masak MPASI Aleisha diambil alih eyangnya *hihihi. Kalau pakai slow cooker bisa alasan, “Alat masaknya kan harus khusus, Ma. Lagian praktis. Colok tinggal tidur.” Pokoknya empat jempol deh buat slow cooker. Really love it *kecup-kecup si slow cooker.

Regards,

48 thoughts on “Slow Cooker: It’s Magic

  1. Thanks Mom infonya about slow cooker… Langsung ikutan beli yang Takahi ukuran small…Begitu masuk Toko Baby LAVIE langsung keliatan si Oranye ini di etalase… Belum dicoba sih baru mau coba nanti, but udah tenang karena udah beli, tinggal praktek ajah… Salam kenal yah Mom…

  2. Wah, saya dong yang ketinggalan jaman nih, waktu anak-anak masih makan bubur saring, masih manual banget, di tim trus disaring, coba dari dulu mbak bikin ulasan ini, heqeqe..

  3. Samaaa… Daku juga udah jatuh hati ama SC ni… Pas Hafi umur 7 bln, beli yg 1,2 L. Bisa buat masak macem-macem pula ntar kalo dah ga dipake buat bikin masak nasi. Hihihi ๐Ÿ˜€

    • bunda bety, saya lagi perdana pake SC yg 1,2 mau bikin bubur lembut beras merah, tapi woooww gagal 2x, masih beras utuh dan air..hahaha (iki piye?) ntar malem pengen coba lagi, soalnya penasaran banget..boleh bagi resepnya gmn bun?

      • Bun gimana apakah masih gagal bikin bubur beras merahnya? saya juga percobaan buat bubur. setting low, 12 jam belum jadi bubur. masih seperti beras bengkak. gimana ya. padahal airnya udah lebih dari setengah. bingung salahnya di mana? Apa takahi memang gak bisa mendidih ya?gak seperti slow cooker yg lain.

  4. Aku baru beli sc takahi 0,7lt kmrn di Audrey Babyshop bekasi square harganya 225rb. Aku bkn ibu bekerja kantoran just IRT aja. Pnya 3 anak, tanpa pembantu, rasanya jd butuh bngt SC. โ™“รฉั’ั‘..โ™“ั‘ั’รช..โ™“รจั’e

  5. tengkyu reviewnya… kebenaran banget nih sy tinggal menghitung hari lulus ASI x dan bersiap untuk MPasi. Kemarin sdh ke toko bayi dan nemu slow cookernya cuma gak berani nanya banyak sama pemilik toko soal cara kerjanya krn blm berani beli. siiip banget smuanya ada disini… salam kenal dari NTT.

  6. wiiiiw…
    rizma udh mw 4mo, dr 3mo udh list peralatan tempur mpasi. pertama2 masukin SC ke list, tapi kemudian gjd. krn ada yg blg g perlu2 banget. Baca tulisan ini, jd pengin masukin ke list lagi. Beli gk yaaaa… >.<
    salam kenal!

    • mbak ngantor atau stay di rumah?
      kalau saya sih merasa perlu banget soalnya saya kerja
      dan pinginnya masak sendiri
      tapi misal stay di rumah memang kurang perlu pakai SC
      eh ini pendapat saya saja lho ๐Ÿ˜€

      ^salam kenal^

  7. Wah info berguna bgtz…Aurell 4m, masih ada 2 bulan lagi buat persiapan Mpasi. setelah baca ulasan ini jadi tambah yakin mau beli SC. untuk menu 6m (bubur halus) udah bisa dipake kah?
    maksud hati sih pingin buat serealia pake SC lalu digrinder n tambah susu…

  8. salam kenal semua…..
    Reviewnya ok banget wat aku yang kayaknya perlu sc… Walaupun irt ๐Ÿ™‚
    Maklum dengan 2 anak dan suami berangkat kerja pagi tanpa pembantu…..
    Biar terbantu sedikit kesibukan di pagi hari:-)..
    O iya…. Aku juga di bekasi timur…. ๐Ÿ˜‰

  9. baru aja beli SC tp belum berhasil pakenya… gimana dongg. kok buburnya masi keliatan cair. saya punya yg 1,2l. SC ini ga otomatis mati kan yah.. pastikan matangnya dari mana yahh, hiks… newmom gaptek beneran nihhh

    • maaf ya baru reply
      lama gak buka2 blog nih ๐Ÿ™‚
      airnya jangan kebanyakan ya mom
      kalau saya takarannya 2 sdm beras dan 250 ml air
      4 – 5 jam udah matang kok ๐Ÿ™‚

  10. mom… Beras merahnya harus direndam dulu ya selama 4 jam? Kalau beras hitam?
    Tadi pagi jam 7 saya masak beras hitam, sekarang sudah jam 5:30 sore belum ada tanda2 airnya mendidih… Hampir 10 jam, Mom..airnya sekitar 200-300 ml… Saya bingung ๐Ÿ™

  11. saya beli takahi 1,2 liter saya pake masak bubur beras putih dengan takaran 2 sendokmakan + 200 ml air saya masaka dengan setting Low dari jam 10 malam, jam 8 pagi saya buka masih beras aja, belom mateng, kenapa ya?

    setting 1,2 liter kan ada low dan high apakah Low itu tidak bisa dipake buat masak?
    klo High itu ukuran untuk masak berapa jam ya ?? agak2 gregetan gak jai2 mulu masak ampe 2 kali, alhasil masak manual deh pake panci ๐Ÿ™ tolng info nya dong

  12. Bund.. Sy baru beli Takahi 1.2L tgl 7 Jan 2016, udah 3x coba pakai tp gagal mulu, hiks.. Udah gemes, mau dijual ajah.. Ada yg minat kah bund? Msh mulus n lengkap, struknya jg msh ada.

  13. Wah, praktis ya pake SC,, saya lagi belajar bikin bubur beras pake SC takahi 0.7 L, dua kali bikin jadinya hampir kering terus, mungkin karena kelamaan ya? Masukin jam 9 malam , dimatiin jam 7 pagi.. Pas pertama mungkin airnya kurang untuk 2 sdm beras, tapi berikutnya untuk 2-3 sdm beras dan air hampir 1/2 ukuran pot SC tetep agak kering. Ga boleh terlalu lama berarti ya mom?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


8 − eight =