Back to Cloth Diaper

1482826361488Beberapa bulan lalu, saat Aldebaran baru lahir, saya memposting fotonya bersama sebuah produk diaper. Bukan endorse sih sebenarnya. Cuma sample gratis aja. Dan sebagai ucapan terima kasih, saya mengupload foto produknya. Lalu seorang kawan baik berkomentar di status tersebut. Saya lupa redaksi kalimatnya. Tapi intinya beliau selama ini menganggap saya anti popok sekali pakai, dan tiba-tiba upload brand diaper.

Saya bingung deh, kok beliau bisa menyimpulkan seperti itu. Ya saya jawab aja nggak anti pospak. Cuma ya pakai popok kain atau cloth diaper kalau lagi waras. Bila kondisi sebaliknya alias saya lagi error, pakainya pospak. Dan pada kenyataannya, saya lebih sering error. Itu artinya anak-anak saya 80% pakai pospak. Aleisha sih udah bebas pospak dari umur 2 tahun. Alhamdulillah proses toilet trainingnya lancar.

Saya nggak memungkiri pospak adalah salah satu fasilitas yang membuat saya tetap waras. Suami lebih rela membelikan pospak dibanding memberikan saya ART. Ya gila aja kalau ART nggak ngasih, pospak pun nggak boleh. Bisa kelar hidup gue. Lebih baik kirim gue ke Turki. Haseeekkk….

Boros? Banget! Tapi kebayang kan gimana hidup saya tanpa pospak. Setiap ngompol, baju anak & emak harus ganti. Kebayang cucian yang numpuk dan bau pesing. Jadi tolong catat ya… saya bukannya nggak mau diompoli anak. Pakai clodi pun harus rajin nyuci. Apalagi clodi kena ompol dan pup. Lha saya aja nyuci baju 2-3 hari sekali. Alhamdulillah kulit Aleisha dan Aldebaran kayak badak. Awal-awal lahir doang agak sensitif. Nggak pernah kena ruam atau iritasi. Seperti mereka mengerti kondisi emaknya. Padahal saya sering ganti merek. Ya you know lah, mana yang diskon, itu yang dipakai. Tapi tetep yang bermerek dong. Nggak mau pakai pospak yang abal-abal. Dan tiap 4 jam sekali diganti.

Lalu tiba-tiba saya dapat hidayah. Pingin pakai clodi (lagi). Jaman Aleisha pernah pakai. Terus masuk lemari lagi karena saya sungkan sama eyangnya Aleisha. Mencuci clodi kan banyak pakemnya. Dan sayanya nggak kepenak mau ngasih tahu. Jadi ya masukin lagi deh ke lemari. Sekarang pingin pakai lagi. Kenapa? Karena saya lagi ngincer set buku anak premium. Iya belinya arisan. Mana sangguplah saya beli tunai berjuta-juta. Nah buat bayar arisannya dari berhemat pakai pospak. Continue reading